Sunday, May 3, 2015

AS tidak akan mendanai penelitian untuk memodifikasi DNA embrio '

Embryo
Memodifikasi DNA embrio adalah "garis yang tidak boleh menyeberang", seorang tokoh terkemuka dalam penelitian AS mengatakan.
Dr Francis Collins, National Institutes of Health sutradara, menanggapi laporan bahwa embrio pertama telah dimodifikasi di Cina Freelevitra sample pack
Dia berpendapat ada "masalah serius dan unquantifiable keamanan", pertanyaan etis besar dan tidak ada alasan medis yang kuat untuk melakukannya.
Dia mengatakan NIH tidak akan mendanai penelitian tersebut di Amerika Serikat.
Munculnya "teknologi CRISPR" - yang merupakan cara yang lebih tepat mengedit DNA dari apa yang telah datang sebelumnya - telah mendorong kemajuan besar dalam genetika.
Tapi ada telah berkembang keprihatinan ini kemajuan yang luar biasa yang membuat modifikasi embrio manusia lebih mungkin.
Dr Tony Perry, pelopor dalam kloning, mengatakan kepada BBC News pada bulan Januari bahwa bayi desainer tidak lagi "HG Wells" wilayah.
Kekhawatiran juga dibesarkan di jurnal Nature sebagai rumor beredar bahwa itu sudah terjadi.
Dunia pertama
Pekan lalu tim di Sun Yat-sen University, di Guangzhou, dilaporkan menggunakan CRISPR untuk memodifikasi bagian yang rusak dari DNA yang menyebabkan gangguan darah yang disebut beta thalassemia.
Dunia pertama mereka, yang dilaporkan dalam jurnal Protein dan Cell, menunjukkan koreksi berhasil tujuh dari 86 usaha.
Namun, ada sejumlah lainnya "off-target" mutasi diperkenalkan ke kode genetik Crafty Room Sweet Home
Francis Collins

Embrio yang digunakan adalah "non-layak" sehingga tidak pernah bisa menyebabkan seorang anak.
Ada panggilan berulang-ulang untuk membekukan seluruh dunia pada penelitian tersebut sementara masyarakat secara keseluruhan memutuskan apa yang harus diperbolehkan.
Namun, US National Institutes of Health telah membuat posisinya jelas - bahwa tidak ada penelitian tersebut harus dilakukan hemlinesdibalik-depan-barisan-glamor
Dr Collins, yang juga merupakan pemain kunci di Human Genome Project, merilis sebuah pernyataan yang mengatakan: "Konsep mengubah germline manusia dalam embrio untuk tujuan klinis telah diperdebatkan selama bertahun-tahun dari berbagai perspektif yang berbeda, dan telah dilihat hampir secara universal sebagai garis yang tidak boleh menyeberang.
"Kemajuan teknologi telah memberi kita cara baru yang elegan melaksanakan editing genom, tetapi argumen yang kuat terhadap terlibat dalam kegiatan ini tetap.
"Ini termasuk masalah keamanan serius dan unquantifiable, isu-isu etis yang disajikan dengan mengubah germline dengan cara yang mempengaruhi generasi berikutnya tanpa persetujuan mereka, dan kurangnya saat aplikasi medis menarik."
Dr Marcy Darnovsky, dari Pusat Genetika dan Masyarakat di AS, berpendapat: "Tidak ada alasan medis persuasif untuk memanipulasi germline manusia karena penyakit genetik yang diwariskan dapat dicegah dengan menggunakan teknik penyaringan embrio, antara cara lain.
"Apakah hanya pembenaran untuk mencoba memperbaiki gen germline mengedit prospek disebut tambahan?"

1 comment:

  1. http://www.togellaos.com
    http://www.tukangbetting.com
    http://www.masternorthard.com/
    http://www.gamesequipment.org/
    http://www.freelevitrasamplepack2013.org/
    https://reviewsworld.edublogs.org
    http://eoacmecorps.tumblr.com/
    http://nera-anime.blogspot.com/
    https://games009.edublogs.org
    http://howling1.tumblr.com/
    http://booksycup.blogspot.com/
    http://siyanyan.blogspot.com/
    http://schaters1.tumblr.com/
    http://beautifulwordsanddesigns.blogspot.com/
    http://biggers7.tumblr.com/
    https://smartes.edublogs.org
    http://lydiascraftyroom.blogspot.com/

    ReplyDelete