Monday, April 13, 2015

Langkah-langkah kecil perempuan Saudi di jalan untuk kemajuan

Women at a cafe in Jeddah (file photo)
Perempuan telah membuat langkah di Arab Saudi selama 10 tahun terakhir, dalam pekerjaan, di universitas, dan bahkan dalam politik. Tapi mereka masih tidak bisa mengemudi, dan terus menghadapi pembatasan sosial yang parah, seperti Barbara Plett Usher di Riyadh menemukan.
Aman di balik gerbang vila yang indah besar, wanita melepas jubah hitam dan don terbaru dalam pakaian olahraga trendi Freelevitra sample pack 
Mereka harus berhati-hati. Program kebugaran perempuan relatif baru di Arab Saudi dan mereka tidak ingin menarik sensor dari otoritas keagamaan yang mempromosikan versi keras negara Islam.
"Gadis-gadis tidak punya eksposur untuk semua jenis gerakan di usia muda sehingga setiap kali mereka datang ke gym itu seperti ... mengajar bayi cara berjalan," kata instruktur, seorang ekspatriat Eropa.
Seperti kebanyakan dari mereka yang diwawancarai dia tidak ingin diidentifikasi karena reaksi potensial dari konservatif agama.
Klub kesehatan dimulai anggota baru perlahan, tetapi juga mendorong batas-batas dengan menawarkan pelatihan kebugaran ekstrim yang dikenal sebagai Crossfit - kombinasi dari angkat berat, senam dan latihan kardio.
Untuk soundtrack musik gadis-kekuatan wanita mengangkat barbel dan melompat ke kotak 18-inch, bersorak satu sama lain pada.
Keuntungan terbatas
Telah ada gerakan di bidang ini, meskipun sensitivitas.
Keputusan Kerajaan tahun lalu membuat pendidikan jasmani untuk anak sekolah wajib untuk pertama kalinya. Dan sejumlah organisasi telah mengajukan proposal kepada pemerintah menyarankan kriteria untuk lisensi pusat kebugaran perempuan.
Jika disetujui langkah tersebut akan bergabung dengan kemajuan lain bagi perempuan dalam 10 tahun terakhir, dipromosikan oleh almarhum Raja Abdullah bin Abdulaziz.
Semakin banyak yang mendapatkan pekerjaan; mereka melebihi jumlah laki-laki di universitas; dan mereka telah membuat terobosan ke dalam politik - 30 wanita sekarang duduk di dewan penasihat pemerintah yang disebut Dewan Syura.
Tapi ada jalan panjang untuk pergi dulu dalam perjuangan mereka untuk mendapatkan kesetaraan dengan laki-laki dalam hukum dan praktek.
Kemunduran kampanye
Dalam sebuah restoran kelas atas, sekelompok orang profesional muda dan perempuan jaringan atas minuman kopi dan buah soda, diam-diam menentang kerajaan pemisahan gender yang ketat.
"Ini semacam suka bertemu di sebuah bar di negara normal, hanya tanpa alkohol," kata salah seorang wanita.
Aziza al Yousef driving a car in Riyadh (March 2014)
Tapi tak satu pun dari para pengacara perempuan dan bankir investasi ini bisa mendorong diri mereka sendiri di rumah. Arab Saudi masih satu-satunya negara di dunia di mana perempuan dilarang mendapatkan di belakang kemudi Crafty Room Sweet Home
Kampanye melawan larangan mereda karena tindakan keras pemerintah dan kurangnya dukungan publik. Dan dua wanita yang mencoba untuk protes baru-baru ini ditahan atas tuduhan terorisme.
Mereka telah dibebaskan. Episode itu adalah kemunduran bagi gerakan, meskipun dalam paradoks ada juga laporan bahwa Dewan Shura telah merekomendasikan pembatasan santai perempuan mengemudi.
Seorang analis pemasaran sangat berhati-hati tentang prospek, meskipun dia drive saat berada di luar Arab Saudi.
"Saya tidak tahu apakah itu akan aman, saya tidak tahu apakah saya akan mendorong," katanya. "Saya pikir hanya tertutup pikiran mayoritas rakyat, itu sangat tertanam dalam budaya mereka: itu akan menjadi sedikit terapi kejut [bagi mereka]."
Seolah ingin menggarisbawahi bahaya menentang adat istiadat sosial, kata menyebar bahwa polisi agama telah tiba.
Segera pria dan wanita mundur ke sisi berlawanan dari restoran. Polisi tinggal di pintu, tapi itu cukup untuk memecah partai.
Mendorong kerja
Seperti para profesional muda, banyak wanita telah mengambil keuntungan dari dorongan pemerintah untuk mendapatkan mereka ke dalam angkatan kerja. Beberapa telah mendirikan perusahaan swasta yang inovatif, tetapi mereka juga dipekerjakan di pabrik-pabrik, dan mengganti laki-laki sebagai penjaga toko.
Hiba al-Zamil adalah kepala penggalangan dana dari Al-Nahda, sebuah yayasan yang menawarkan pelayanan sosial dan pelatihan kerja bagi perempuan. Kebanyakan ibu tunggal miskin yang tidak memiliki seorang pria untuk membantu mereka mendapatkan sekitar.
Untuk Ms al-Zamil, wanita mengemudi adalah masalah ekonomi.
"Sebagian besar proyek-proyek kami meningkat karena transportasi," katanya. "Kami membayar banyak untuk para wanita sehingga mereka bisa datang dan pergi dan kita tahu cara mereka menderita dalam mencari transportasi yang aman. Dari sudut pandang saya transportasi umum lebih penting daripada wanita mengemudi."
Transportasi umum sedang dalam perjalanan, dengan sistem metro besar dalam pembangunan di Riyadh Malta pemburu burung merayakan kemenangan referendum

Wanita sedang menunggu untuk melihat apakah kemajuan di daerah lain akan terus di bawah raja baru, Raja Salman bin Abdulaziz, yang dipandang sebagai lebih dekat dengan pendirian agama dibanding pendahulunya. Dia telah mengirimkan pesan yang membingungkan sejauh ini.
Publik perempuan menyatakan bahwa ia tidak bisa membalikkan keuntungan yang telah mereka buat. Pribadi beberapa mengekspresikan kegelisahan. Tapi semua setuju bahwa bahkan jika perubahan terus, mereka akan terjadi sangat lambat.

1 comment:

  1. http://www.togellaos.com
    http://www.tukangbetting.com
    http://www.masternorthard.com/
    http://www.gamesequipment.org/
    http://www.freelevitrasamplepack2013.org/
    https://reviewsworld.edublogs.org
    http://eoacmecorps.tumblr.com/
    http://nera-anime.blogspot.com/
    https://games009.edublogs.org
    http://howling1.tumblr.com/
    http://booksycup.blogspot.com/
    http://siyanyan.blogspot.com/
    http://schaters1.tumblr.com/
    http://beautifulwordsanddesigns.blogspot.com/
    http://biggers7.tumblr.com/
    https://smartes.edublogs.org
    http://lydiascraftyroom.blogspot.com/

    ReplyDelete