Monday, April 4, 2016

perang Suriah: 'Negara Islam' kehilangan al-Qaryatain ke pasukan pemerintah

panama papers mossack fonseca kebocoran mengungkapkan pajak elit Pasukan Suriah dan sekutu mereka telah direbut kembali kota pusat al-Qaryatain dari apa yang disebut Negara Islam (IS), menghadapi pukulan strategis lebih lanjut untuk kelompok militan, media pemerintah mengatakan.
Ini terjadi beberapa hari setelah IS didorong keluar dari kota kuno di dekatnya dari Palmyra.
IS ditangkap al-Qaryatain pada bulan Agustus, dan menculik ratusan warga, termasuk puluhan orang Kristen. Banyak yang kemudian dibebaskan.
Sebuah kelompok pemantau mengatakan masih ada kantong-kantong pertempuran di kota.
Observatorium Suriah yang berbasis di Inggris untuk Hak Asasi Manusia mengatakan pada hari Minggu ada masih IS pejuang di bagian timur kota, tapi bahwa mereka menarik diri.
Jika pemerintah menegaskan kembali kontrol atas al-Qaryatain, itu akan menjadi dorongan lebih lanjut untuk Presiden Bashar al-Assad, yang pasukannya - yang didukung oleh serangan udara Rusia - telah membuat serangkaian keuntungan terhadap pemberontak dalam beberapa bulan terakhir.Penangkapan kota juga akan memberikan dasar pusat untuk pasukan pemerintah dan sekutu mereka untuk menyerang daerah IS-diadakan di dekat perbatasan Irak, pengamat mengatakan.
Seorang jenderal tentara Suriah mengatakan tentara telah "dipulihkan keamanan dan stabilitas al-Qaryatain dan peternakan sekitarnya" dan akan memotong IS-rute pasokan antara timur dan Qalamoun pegunungan wilayah di barat.
Al-Qaryatain, km sekitar 80 (50 mil) barat dari Palmyra, diambil alih oleh pejuang IS dalam serangan besar pertama mereka sejak mereka merebut Palmyra Mei lalu.
Kota campuran memiliki populasi Kristen yang besar, banyak dari mereka melarikan diri, meskipun puluhan diculik dan dilaporkan dibawa ke IS 'de facto ibukota, Raqqa. Mereka dibebaskan minggu kemudian, kata laporan turki secara ilegal kembali mengungsi
Telah ada penurunan dramatis dalam pertempuran di Suriah sejak gencatan senjata parsial mulai berlaku bulan lalu, meskipun IS dan Nusra depan al-Qaeda dikeluarkan dan masih menjadi target.

2 comments: