Thursday, December 3, 2015

Shooting San Bernardino: Polisi membunuh dua tersangka setelah berburu


Crafty Room Sweet Home Polisi di California telah menetapkan dua tersangka tewas setelah penembakan massal yang menewaskan 14 orang di sebuah pusat pelayanan sosial.
Pria dan wanita, Syed Rizwan Farook, 28, dan Tashfeen Malik, 27, tewas dalam baku tembak dengan polisi.
Farook telah menjadi San Bernardino pegawai kesehatan masyarakat selama lima tahun, kata kepala polisi Jarrod Burguan.
Serangan itu terjadi di sebuah acara pada hari Rabu untuk rekan-rekan Farook ini. Tak satu pun dari korban telah diidentifikasi.
Tidak ada motif telah ditetapkan, namun FBI sedang mempertimbangkan baik kekerasan di tempat kerja dan terorisme, menurut David Bowdich dari kantor biro Los Angeles.
Inland Regional Center, di mana penembakan itu terjadi, menyediakan layanan untuk orang dengan cacat perkembangan, namun penembakan itu tampaknya tidak terkait dengan klien.
Insiden ini menandai penembakan massal mematikan di AS sejak 26 orang tewas di sebuah sekolah di Newtown, Connecticut pada tahun 2012.
San Bernardino shooting: Apa yang kita tahu cop21 pemula panduan untuk ktt iklim
Syok masyarakat di pemotretan
Politisi 'malu' untuk menawarkan doa
Mr Burguan, yang mengatakan lain 17 orang terluka, kata polisi "cukup yakin" bahwa ada hanya dua penembak.
Orang ketiga terlihat berjalan dari tempat kejadian ditahan, namun polisi mengatakan tidak jelas apakah orang yang terlibat.
Kedua tersangka tewas dalam kendaraan mereka setelah tembak-menembak dengan polisi yang melibatkan 20 petugas. Tip-off sebelumnya telah menyebabkan polisi ke sebuah rumah di Redlands terdekat.Orang mati dan seorang wanita yang diyakini beberapa, kata kepala polisi. Mereka bersenjata dengan senapan serbu dan pistol semi-otomatis dan mengenakan pakaian ala militer.
Pihak berwenang mengatakan semua senjata telah dibeli secara legal tetapi tidak menjelaskan bagaimana mereka sampai ke tangan pelaku.
Salah satu petugas polisi terluka, tapi luka-lukanya tidak mengancam nyawa.
Tiga alat peledak yang mungkin ditemukan di Regional Center Darat, di mana penembakan itu terjadi.
Mr Burguan mengatakan bahwa Farook telah meninggalkan acara - yang mungkin sebuah pesta liburan untuk karyawan atau pertemuan - "dalam kondisi tertentu yang digambarkan sebagai marah," dan kembali dengan Malik trik penting saat bermain poker online
San Bernardino adalah kota sekitar 200.000 orang, 60 mil (100 km) sebelah timur dari Los Angeles.
Di tempat kejadian: James Cook, BBC News, Los Angeles koresponden
Saat kegelapan jatuh, San Bernardino merasa lebih seperti warzone dari sebuah kota di California. Untuk banyak hari udara masih hidup dengan suara sirene, helikopter dan, di kali, tembakan.
Di luar pusat pelayanan sosial di mana penembakan dimulai, yang terluka dirawat di jalan yang menyerupai sebuah rumah sakit lapangan.
Tiba-tiba paramiliter gaya polisi, bahan peledak ahli dan ambulans melepas dalam raungan suara. Mereka berlomba untuk adegan baku tembak dengan tersangka.
Untuk kota ini, itu telah menjadi hari panik dan kekacauan, sebagai orang-orang berjuang untuk mengatasi penembakan massal terburuk di Amerika dalam tiga tahun. Dengan satu ukuran meskipun, telah ada lebih dari satu penembakan massal rata-rata setiap hari tahun ini.
Dalam hal ini hanya hari lain di Amerika Serikat.
Pada sekitar pukul 11.00 waktu setempat (19:00 GMT) pada hari Rabu, penembakan mulai di pusat pelayanan sosial. Ratusan orang dievakuasi sebagai polisi menyapu kompleks besar.
Lainnya mengunci diri di kamar menunggu polisi tiba.
"Orang-orang ditembak. Di kantor menunggu polisi. Doakanlah kami. Saya terkunci di kantor," kata putri Terry Petit di pesan teks kepadanya dari dalam pusat.

2 comments: